Bom Ledakan Bunuh Diri di Pakistan Tewaskan 1 Polisi, Taliban Dalangnya?

0
64

Indolah.com – Bom Ledakan Bunuh Diri di Pakistan Tewaskan 1 Polisi, Taliban Dalangnya? Seorang polisi tewas dan enam orang, termasuk empat polisi dan dua warga sipil, terluka dalam ledakan bom bunuh diri di Islamabad Pakistan pada Jumat (23/12/2022) Ledakan bom itu dilaporkan di dekat sektor I-10/4 Islamabad. Satuan khusus anti teror langsung diterjunkan ke lokasi setelah ledakan.

Bom Ledakan Bunuh Diri di Pakistan Tewaskan 1 Polisi, Taliban Dalangnya?
Bom Ledakan Bunuh Diri di Pakistan Tewaskan 1 Polisi, Taliban Dalangnya?

Tayangan televisi menunjukkan puing-puing kendaraan yang terbakar dengan sejumlah besar personel polisi di tempat kejadian, situs The Dawn melaporkan.

Sebuah ledakan keras dilaporkan terjadi di sektor I-10 Islamabad, yang diikuti oleh petugas keamanan yang menutup daerah tersebut dan melakukan penyelidikan, demikian laporan ARY News Pakistan turut melaporkan.

Polisi Islamabad mengidentifikasi polisi yang jadi korban tewas itu adalah Adeel Hussain, seorang kepala polisi.

Motif ledakan belum ditentukan. Polisi Islamabad mengatakan bahwa polisi menghentikan sebuah taksi untuk pemeriksaan rutin ketika ledakan terjadi.

“Sebuah kendaraan dengan seorang pria dan seorang wanita di dalamnya ditemukan oleh polisi pada pukul 10:15 dekat I-10/4. Petugas berusaha menggeledah kendaraan tersebut setelah mereka merasa mencurigakan,” kata Wakil Inspektur Jenderal Polisi Sohail Zafar Chattha seperti dikutip The Dawn.

“Pasangan itu keluar dari mobil dan pria itu saat diperiksa petugas, masuk lagi ke dalam kendaraan dengan dalih tertentu dan meledakkan diri. Seorang polisi Pasukan Elang tewas dan empat lainnya luka-luka,” sambung Sohail Zafar Chattha.

Sementara itu, Polisi Islamabad, dalam sebuah twit menyatakan, “Akibat insiden ledakan bom, pengalihan dilakukan untuk kedua sisi lalu lintas di Service Road East I-10/4.”

Sejauh ini belum ada kelompok teror yang mengaku bertanggung jawab atas serangan itu.

Ledakan bom ini terjadi beberapa hari setelah Tehreek-e-Taliban Pakistan (TTP) yang dilarang membatalkan gencatan senjata tanpa batas yang disepakati dengan pemerintah yang dibuat pada Juni tahun ini.

Drama Penyanderaan di Kantor Polisi Pakistan, 33 Militan Tewas Ditembak
Sebelumnya, sekelompok militan bersenjata merebut sebuah kantor polisi di Pakistan dan menyandera sejumlah orang di dalamnya.

Militan Taliban Pakistan merebut kantor polisi yang berada di Distrik Bannu barat laut terpencil pada Minggu 18 Desember 2022.

Beberapa orang, termasuk petugas keamanan, berada di dalamnya saat itu.

“Pasukan keamanan Pakistan telah merebut kembali sebuah kantor polisi yang direbut, menewaskan semua 33 penyandera,” kata menteri pertahanan seperti dikutip dari BBC, Rabu (21/12/2022).

Menteri Pertahanan (Menhan) Pakistan Khawaja Muhammad Asif mengatakan semua sandera dibebaskan, dua pasukan khusus tewas, dan 10 hingga 15 anggota militer terluka.

Taliban Pakistan – juga dikenal sebagai TTP – menegaskan pihaknya berada di balik serangan itu, menurut sebuah pernyataan yang dilaporkan oleh media lokal.

Kelompok militan tersebut meningkatkan serangannya setelah mengakhiri gencatan senjata dengan pemerintah bulan lalu. Kedua belah pihak telah terkunci dalam konflik selama bertahun-tahun.

Grup militan tersebut muncul pada tahun 2007 dan ditekan oleh operasi militer pada tahun 2014, lalu muncul kembali baru-baru ini.

Kelompok Taliban Pakistan ini terpisah dari Taliban Afghanistan, meskipun telah lebih aktif sejak Afghanistan menyetujui kesepakatan damai dengan AS pada tahun 2020, dan menguasai negara itu tahun lalu. Kendati demikian kedua kelompok berbagi ideologi Islam garis keras.

Insiden penyanderaan terjadi di wilayah dekat perbatasan bersama kedua negara.

Bom Bunuh Diri Meledak Dekat Truk Polisi Pakistan, Taliban Klaim Pembalasan Tewasnya Jubir

Sebelumnya, sebuah bom bunuh diri meledak di dekat truk yang membawa polisi dalam perjalanan mereka untuk melindungi pekerja polio di luar Quetta pada hari Rabu.

Serangan ini menewaskan dua orang dan melukai lebih dari 20 lainnya, mayoritas korban adalah polisi, kata para pejabat, dikutip dari AP News, Rabu (30/11/2022).

Seorang perwira polisi senior Pakistan, Ghulam Azfer Mehser mengatakan serangan itu terjadi ketika polisi sedang menuju ke pekerja polio, bagian dari program vaksinasi nasional yang diluncurkan sejak Senin.

Dia mengatakan pengeboman itu juga merusak sebuah mobil di dekatnya yang berisi satu keluarga.

Taliban Pakistan dalam sebuah pernyataan mengaku bertanggung jawab atas ledakan tersebut.

Dalam sebuah pernyataan, kelompok Tehrik-e-Taliban Pakistan (TTP) mengatakan serangan di Baluchistan menargetkan polisi untuk membalas pembunuhan mantan juru bicara mereka, Abdul Wali.

Abdul Wali dikenal luas sebagai Omar Khalid Khurasani. Dia tewas dalam serangan bom di provinsi Paktika, Afghanistan pada Agustus lalu. Kematiannya merupakan pukulan berat bagi kelompok tersebut.

Sementara itu, serangan Rabu ini terhadap polisi terjadi di tengah lonjakan kasus polio baru di kalangan anak-anak. Kampanye vaksinasi terbaru adalah yang keenam tahun ini dan akan berlangsung selama lima hari, bertujuan untuk menyuntik anak di bawah usia 5 tahun di daerah berisiko tinggi.

Baca Juga10 Bencana Alam Paling Mematikan Tahun 2022 Banjir Gempa Dan Lainnya

Gerakan itu ditujukan ke Islamabad dan di distrik-distrik berisiko tinggi di Punjab timur dan Provinsi Baluchistan barat daya, tempat serangan hari Rabu terjadi. Serangan itu menewaskan sedikitnya dua orang, termasuk seorang petugas polisi dan seorang anak.

Pasukan Taliban Lepas Tembakan di Perbatasan Pakistan, 6 Warga Sipil Tewas

Pasukan Taliban di Afghanistan melepaskan tembakan ke perbatasan dengan Pakistan pada Minggu (11 Desember), hingga menewaskan enam warga sipil, kata militer Pakistan.

Dilansir Channel News Asia, Senin (12/12/2022), lebih dari selusin orang terluka oleh “tembakan yang tidak beralasan dan sembarangan” di dekat kota Chaman di provinsi Balochistan, tambah militer.

“Pasukan perbatasan Pakistan telah memberikan tanggapan yang sesuai meskipun terukur terhadap agresi yang tidak pantas, tetapi menghindari penargetan warga sipil tak berdosa di daerah itu,” kata pernyataan Pakistan.

“Pakistan juga telah mendekati pihak berwenang Afghanistan di Kabul untuk menyoroti tingkat keparahan situasi dan menuntut tindakan tegas untuk meniadakan terulangnya insiden seperti itu di masa depan.”

Bentrokan itu terjadi setelah pasukan Afghanistan mencoba memotong sebagian pagar di perbatasan, menurut seorang pejabat senior pemerintah provinsi yang berbicara kepada AFP tanpa menyebut nama.

Seorang juru bicara polisi di Provinsi Kandahar membenarkan bahwa telah terjadi bentrokan di perbatasan tanpa memberikan rincian lebih lanjut.

Seorang anggota Taliban tewas dan 10 orang terluka, termasuk tiga warga sipil, tambah juru bicara gubernur provinsi.

(Visited 14 times, 1 visits today)