Rusia Vladimir Putin Siap Akhiri Perang Antara Rusia Vs Ukraina

0
72

Indolah.com – Rusia Vladimir Putin Siap Akhiri Perang Antara Rusia Vs Ukraina, Presiden Vladimir Putin mengatakan pada Kamis 22 Desember 2022 bahwa Rusia ingin mengakhiri perang di Ukraina, dan hal ini pasti akan melibatkan solusi diplomatik Vladimir Putin melontarkan komentar tersebut, kemungkinan akan ditanggapi dengan skeptis oleh Ukraina dan sekutunya, sehari setelah Presiden AS Joe Biden menjamu Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky di Gedung Putih dan menjanjikan dukungan AS yang berkelanjutan dan tak tergoyahkan.

Rusia Vladimir Putin Siap Akhiri Perang Antara Rusia Vs Ukraina
Rusia Vladimir Putin Siap Akhiri Perang Antara Rusia Vs Ukraina

“Tujuan kami bukan untuk memutar roda konflik militer, tetapi sebaliknya, untuk mengakhiri perang ini,” kata Putin seperti dikutip dari Al Arabiya, Jumat (23/12/2022).

“Kami akan berusaha untuk mengakhiri ini, dan tentu saja lebih cepat lebih baik.”

Rusia terus-menerus mengatakan terbuka untuk negosiasi, tetapi Ukraina dan sekutunya mencurigai taktik untuk mengulur waktu setelah serangkaian kekalahan dan mundur Rusia yang telah mengayunkan momentum perang 10 bulan demi Kyiv.

“Saya telah mengatakan berkali-kali: intensifikasi permusuhan menyebabkan kerugian yang tidak dapat dibenarkan,” kata Putin kepada wartawan.

“Semua konflik bersenjata berakhir dengan satu atau lain cara dengan semacam negosiasi di jalur diplomatik,” tambahnya.

“Cepat atau lambat, pihak mana pun dalam keadaan konflik, duduk dan membuat kesepakatan. Semakin cepat kesadaran ini datang kepada mereka yang menentang kita, semakin baik. Kami tidak pernah menyerah dalam hal ini.”

Rusia Klaim Ukraina Tolak Bicara

Rusia mengatakan Ukraina yang menolak untuk berbicara. Sementara Kyiv mengatakan Rusia harus menghentikan serangannya dan menyerahkan semua wilayah yang telah direbutnya.

Putin juga mengecilkan pentingnya sistem pertahanan udara Patriot yang disetujui Biden untuk disuplai ke Zelensky, dengan mengatakan Rusia akan menemukan cara untuk melawannya. Dia mengatakan itu “cukup tua” dan tidak berfungsi seperti sistem S-300 Rusia.

“Penawar akan selalu ditemukan,” kata Putin seraya menyombongkan diri bahwa Rusia akan “memecahkan” Patriot.

“Jadi mereka yang melakukannya sia-sia. Itu hanya memperpanjang konflik, itu saja.”

Putin juga mengatakan batasan harga yang dikenakan pada minyak Rusia oleh negara-negara Barat, yang dirancang untuk membatasi kemampuannya mendanai perang, tidak akan merusak ekonomi Rusia. Dia mengatakan dia akan menandatangani keputusan awal minggu depan untuk menetapkan tanggapan Rusia.

Rusia Tak Mau Disalahkan Atas Perang di Ukraina

Sementara itu, Vladimir Putin percaya Rusia tidak bisa disalahkan atas perang di Ukraina. Bahkan, ia menambahkan kedua negara “berbagi tragedi”.

Dilansir BBC, Kamis (22/12/2022), selama pidato yang disiarkan televisi dengan pejabat militer senior, presiden Rusia itu mengatakan dia terus melihat Ukraina sebagai “negara persaudaraan”.

Vladimir Putin Harap Perang di Ukraina Segera Berakhir Pada bulan Februari, Presiden Putin mengirim hingga 200.000 tentara ke Ukraina memicu perang yang telah menyebabkan ribuan kematian.

Dia mengklaim konflik itu merupakan “hasil dari kebijakan negara ketiga”.

Teori, yang menyiratkan ekspansi Barat sebagai penyebabnya, telah berulang kali ditolak di luar Rusia.

Dalam pidatonya, Presiden Putin mengklaim bahwa Barat telah “mencuci otak” republik-republik pasca-Soviet, dimulai dengan Ukraina. Dia berkata: “Selama bertahun-tahun, kami mencoba membangun hubungan bertetangga yang baik dengan Ukraina, menawarkan pinjaman dan energi murah, tetapi tidak berhasil.”

Kekhawatiran lama Presiden Putin tampaknya berasal dari pertumbuhan NATO sejak Uni Soviet runtuh pada tahun 1991. Tujuan awal NATO adalah untuk menantang ekspansi Rusia setelah Perang Dunia Kedua, tetapi Kremlin telah lama berargumentasi bahwa NATO menerima bekas sekutu Soviet karena anggotanya mengancam keamanannya.

Ketegangan antara Kremlin dan Barat meningkat setelah penggulingan Presiden Ukraina pro-Kremlin Viktor Yanukovych pada tahun 2014, setelah berbulan-bulan protes jalanan.

Baca JugaBom Ledakan Bunuh Diri di Pakistan Tewaskan 1 Polisi, Taliban Dalangnya?

Dalam pidatonya, Presiden Putin melanjutkan: “Tidak ada yang perlu dituduhkan kepada kami. Kami selalu menganggap orang Ukraina sebagai saudara dan saya masih berpikir demikian.”

“Apa yang terjadi sekarang adalah sebuah tragedi, tapi itu bukan salah kami.”

Pertama dalam 10 Tahun, Putin Batalkan Konferensi Pers Akhir Tahun

Sebelumnya, Presiden Rusia Vladimir Putin menyatakan tidak akan mengadakan konferensi pers akhir tahun yang besar, kata Kremlin. Ini untuk pertama kalinya dalam 10 tahun.

Tetapi juru bicara Dmitry Peskov mengatakan “kami berharap presiden akan menemukan kesempatan untuk berbicara” kepada media.

Dilansir Channel News Asia, Selasa (13/12/2022), tidak ada alasan yang diberikan untuk pembatalan tersebut, tetapi hal itu terjadi di tengah meningkatnya kegelisahan di antara warga Rusia atas keputusan Putin untuk menginvasi Ukraina pada bulan Februari.

Pasukan Rusia telah mengalami serangkaian kekalahan yang menyakitkan sejak saat itu.

“Mengenai konferensi pers besar, ya, itu tidak akan terjadi sebelum Tahun Baru,” kata Peskov kepada wartawan, Senin.

Namun dia menambahkan bahwa Putin dapat menemukan cara untuk berbicara dengan media, menekankan bahwa “dia melakukannya secara rutin”.

Selama 10 tahun terakhir, konferensi pers tahunan yang dirancang dengan cermat yang dihadiri oleh puluhan jurnalis – baik Rusia maupun asing – biasanya berlangsung berjam-jam di Moskow.

Putin berusaha keras untuk tampil di TV nasional sebagai pemimpin yang terlibat langsung dengan rakyat biasa Rusia, dengan sabar menjawab berbagai pertanyaan – mulai dari wartawan regional tentang memperbaiki jalan yang buruk di desa-desa terpencil dan menghukum pejabat lokal di depan umum, hingga dunia besar geopolitik.

Tetapi sejumlah ahli oposisi Rusia mengatakan bahwa – dengan tidak adanya kebebasan pers – pertemuan seperti itu menyerupai pertunjukan yang dipentaskan, di mana wartawan pro-Kremlin dikurangi untuk mengajukan pertanyaan yang menyanjung kepada penguasa yang sangat berkuasa di negara itu.

(Visited 25 times, 1 visits today)